Tfd6BUC8TSd7TSMoTpW9GUr0BA==

Diterapkan Jelang Idul Adha, Ini Dalil dan Keutamaan Puasa Arafah

 

Orang sahur untuk puasa arafah
Orang sahur untuk puasa arafah 
( Dok. Ist

Swarawarta.co.id - Puasa Arafah adalah suatu ibadah sunnah yang memiliki keutamaan tersendiri. Dalil dari puasa Arafah dijelaskan dalam beberapa hadits.

Hari Arafah jatuh pada tanggal 9 Zulhijah. Di sana umat Islam yang sedang melakukan ibadah haji berkumpul di Padang Arafah. 

Pada tanggal tersebut, Nabi Adam AS dan Siti Hawa juga dikisahkan bertemu setelah terpisah sekian lama setelah diturunkan ke bumi.

Baca Juga: 10 Amalan di Bulan Ramadhan yang Dianjurkan untuk Melipatgandakan Pahal

Melakukan puasa Arafah disunnahkan bagi kaum muslimin yang tidak melaksanakan ibadah haji

Namun, para jamaah haji tidak disarankan untuk melakukan puasa Arafah karena hal itu dapat memberatkan mereka, sedangkan pada hari Arafah mereka sedang melakukan wukuf di Arafah.

Baca juga: 5 Amalan Ibu Hamil yang Sesuai Syariat Islam untuk Mempermudah Masa Persalinan

Dalil Puasa Arafah 

Anjuran puasa Arafah bersandar Hadits Syarah Riyadhus Shalihin jilid 3 karya Imam an-Nawawi. Abu Qatadah RA berkata,

سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ عَنْ صَوْمٍ يَوْمَ عَرَفَةَ؟ قَالَ: «يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ

Artinya: "Rasulullah SAW pernah ditanya tentang puasa hari Arafah, kemudian beliau menjawab, 'Puasa itu dapat melebur dosa setahun yang telah berlalu dan setahun yang akan datang." (HR Muslim dalam Kitab Puasa)

Baca Juga: 5 Amalan 1 Muharram yang Dianjurkan untuk Dilakukan Karena Memiliki Nilai Pahala

Keutamaan Puasa Arafah 

Dosa yang dimaksud adalah dosa-dosa kecil yang terkait dengan hak Allah SWT, dan dapat diampuni dengan puasa Arafah. 

Namun, jika tidak terdapat dosa-dosa yang terkait dengan hak Allah SWT, maka puasa Arafah diharapkan dapat meringankan dosa-dosa besar atau mengangkat derajat orang yang berpuasa.


أِعَنْ أَبِي قَتَادَةَ الْأَنْصَارِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ فَقَالَ : يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ وَسُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَاشُوْرَاءَ فَقَالَ: يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَسُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ الْإِثْنَيْنِ فَقَالَ : ذَلِكَ يَوْمٌ وُلِدْتُ فِيْهِ وَبُعِثْتُ فِيْهِ وَأُنْزِلَ عَلَيَّ فِيْهِ


Artinya: "Dituturkan dari Abu Qatadah al-Anshari RA bahwa Rasulullah SAW pernah ditanya tentang puasa hari Arafah, lalu beliau menjawab, 'Ia menghapus dosa-dosa tahun yang lalu dan yang akan datang.' Beliau juga ditanya tentang puasa hari Asyura, lalu beliau menjawab, 'la menghapus dosa-dosa tahun yang lalu.' Dan ketika ditanya tentang puasa hari Senin, beliau menjawab, 'Itu hari kelahiranku, hari aku diutus, dan hari diturunkan Al-Quran kepadaku.'" (HR Muslim)

Baca Juga: 5 Amalan Pembuka Rezeki Bila Diamalkan Secara Terus Menerus

Dalam menjalankan ibadah puasa Arafah, umat muslim diharapkan memiliki niat yang ikhlas dan tekad yang kuat dalam mendapatkan keutamaan dari puasa tersebut. 

Puasa Arafah dapat menjadikan momen bagi umat muslim untuk memperbanyak ibadah serta memperbaiki diri dengan memohon ampunan dan ridha Allah SWT.



Dapatkan update berita Indonesia terkini 2024 serta info viral terbaru hari ini dari situs SwaraWarta.co.id melalui platform Google News.

Ketik kata kunci lalu Enter