Tfd6BUC8TSd7TSMoTpW9GUr0BA==

Makam Sunan Kudus, Tempat Berziarah yang Menyimpan Sejarah dan Budaya Islam di Jawa

Makam Sunan Kudus, Tempat Berziarah yang Menyimpan Sejarah dan Budaya Islam di Jawa
Makam Sunan Kudus, Tempat Berziarah yang Menyimpan Sejarah dan Budaya Islam di Jawa


SwaraWarta.co.id - Hai kamu yang mencari destinasi bersejarah dan sarat makna keagamaan di Jawa Tengah! Makam Sunan Kudus bisa menjadi tujuan berziarah yang menarik. 

Mari kita eksplor lebih dalam mengenai sejarah Sunan Kudus, tokoh ulama Wali Songo yang meninggalkan jejak besar dalam penyebaran Islam di Indonesia.

Sejarah Singkat Sunan Kudus

Sunan Kudus, yang bernama lahir Ja'far Shodiq, merupakan salah satu anggota Wali Songo, kelompok sembilan ulama yang memainkan peran kunci dalam penyebaran Islam di pulau Jawa. 

Sunan Kudus, sebagaimana namanya, fokus dalam melakukan dakwah di daerah Kudus.

Ja'far Shodiq lahir dari keluarga bangsawan Demak, sebagai putra Sayyid Utsman Haji dan Siti Syari'ah, yang merupakan Putri Sunan Ampel. 

Garis keturunannya dapat ditelusuri hingga ke nasab Nabi Muhammad SAW melalui jalur Husain bin Ali RA.

Sebelum Sunan Kudus memegang peran utama, ayahnya adalah panglima Kerajaan Demak. Setelah sang ayah wafat, Ja'far Shadiq menggantikan posisinya dan memperluas wilayah kekuasaan Kerajaan Demak.

Tak hanya sebagai panglima, Ja'far Shadiq juga diangkat sebagai imam besar Masjid Agung Demak dan hakim di Kerajaan tersebut. 

Namun, ketika muncul perselisihan internal di kerajaannya, ia memilih untuk pindah ke Tajug.

Dakwah Melalui Seni dan Budaya

Di Tajug, Sunan Kudus tidak terlibat dalam politik, melainkan memfokuskan diri pada penyebaran agama Islam. 

Pendekatannya melibatkan seni dan budaya. Strategi dakwahnya adalah meresapi kearifan lokal dan secara perlahan mengubahnya ke arah Islam.

Saat di Tajug, wilayahnya secara perlahan berubah nama menjadi Kudus, diambil dari kata Al-Quds, yang berarti suci dalam bahasa Arab dan juga merujuk pada kota suci Yerusalem. 

Nama Sunan Kudus pun muncul, dan ia berhasil menggabungkan unsur-unsur budaya lokal dengan ajaran Islam.

Bangunan masjid Kudus yang unik menjadi simbol penggabungan arsitektur Islam, Jawa, Hindu-Buddha, dan Tionghoa. 

Sunan Kudus menggunakan seni dan arsitektur sebagai sarana dakwah, dan hasilnya diterima dengan baik oleh masyarakat.

Setelah bertahun-tahun berdakwah, Sunan Kudus wafat pada tahun 1550, meskipun penyebab kematiannya tidak diketahui dengan pasti.

Lokasi Makam Sunan Kudus

Makam Sunan Kudus terletak di belakang bangunan utama Masjid Menara Kudus. Untuk mencapai makam, pengunjung melalui gapura beratap genting, berjalan beberapa langkah, lalu belok ke kanan. 

Di sana, terdapat beberapa kubah berisi petak kubur di area memanjang dengan pintu gapura menuju kubah besar.

Meskipun makam Sunan Kudus ditutupi kelambu di sekelilingnya dan akses untuk berziarah terbatas, pengunjung tetap dapat berfoto di sekitar makam. Ada juga beberapa makam lain di area ini yang bisa dilihat oleh pengunjung.

Alamat: Gg. Kauman, Pejaten, Kauman, Kec. Kota Kudus, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah 59315, Indonesia.

Jam buka: 06:00 WIB - 21:00 WIB.

Nasab Sunan Kudus

Sunan Kudus memiliki nasab yang mulia sebagai keturunan ke-24 dari Nabi Muhammad. Berikut adalah urutan nasabnya:

Sunan Kudus/Ja’far Shadiq bin

Sunan Ngudung bin

Fadhal Ali Murtadha bin

Ibrahim Zainuddin Al-Akbar bin

Jamaluddin Al-Husain bin

Ahmad Jalaluddin bin

Abdillah bin

Abdul Malik Azmatkhan bin

Alwi Ammil Faqih bin

Muhammad Shahib Mirbath bin

Ali Khali’ Qasam bin

Alwi bin

Muhammad bin Alwi bin

Ubaidillah bin

Ahmad Al-Muhajir bin

Isa bin

Muhammad bin

Ali Al-Uraidhi bin

Ja’far Shadiq bin

Muhammad Al-Baqir bin

Ali Zainal Abidin bin

Al-Husain bin

Sayyidah Fathimah Az-Zahra binti

Nabi Muhammad Rasulullah.

Cara Dakwah Sunan Kudus

Dalam menyebarkan agama Islam, Sunan Kudus menggunakan beberapa pendekatan yang unik:

1. Pendekatan Perlahan:

Sunan Kudus melakukan dakwah secara perlahan, membiarkan adat istiadat masyarakat mengalir, dan mengubahnya sedikit demi sedikit.

2. Jalan Damai:

Beliau menerapkan jalan damai agar menghindari perpecahan selama berdakwah.

3. Penghormatan Terhadap Tradisi Lokal: 

Sunan Kudus menghormati masyarakat yang masih memeluk agama Hindu dengan tidak menyembelih sapi. Hal ini membuatnya mendapatkan perhatian mereka.

4. Pendekatan Cerita:

Sunan Kudus menggunakan cerita untuk menarik perhatian masyarakat, seperti cerita tentang sapi yang memberikan nuansa Islam pada praktik lokal.

5. Pendekatan Budaya dan Seni:

Beliau memasukkan unsur Islam pada praktik selamatan dan ritual masyarakat Jawa, menjadikan seni dan budaya sebagai sarana dakwah.

Kunjungan ke Makam Sunan Kudus

Jika kamu tertarik untuk berziarah ke makam Sunan Kudus, alamatnya sudah disebutkan di atas. Namun, penting untuk memperhatikan jam buka dan aturan yang berlaku.

Pastikan kamu juga menghormati aturan yang ada, seperti penggunaan kelambu di sekitar makam, yang menandakan wilayah yang harus dihormati.

Kesimpulan

Makam Sunan Kudus bukan hanya merupakan situs bersejarah, tetapi juga menyimpan jejak perjalanan dakwah Islam di Indonesia. 

Keunikan pendekatan Sunan Kudus dalam menyebarkan ajaran Islam melalui seni, budaya, dan penghormatan terhadap tradisi lokal memberikan inspirasi bagi kita semua.

Jika kamu memiliki kesempatan, berkunjunglah ke makam Sunan Kudus untuk lebih mendalami nilai-nilai keagamaan dan sejarah yang terkandung di dalamnya. Selamat berziarah!

Advertisement
Advertisement


Dapatkan update berita Indonesia terkini 2024 serta info viral terbaru hari ini dari situs SwaraWarta.co.id melalui platform Google News.