Tfd6BUC8TSd7TSMoTpW9GUr0BA==

Mengenal Brigade Golani, Siapakah Mereka?

Brigade Golani, Siapa Mereka?
Brigade Golani, Pasukan Israel yang Anggotanya Tewas 8 - SwaraWarta.co.id (Sumber: Hidayatullah.com)


SwaraWarta.co.id - Sebuah hal mengejutkan tatkala Brigade Golani membuat berita besar pada hari Rabu (14/12), setelah 8 perwira dan tentara tewas dalam penyergapan di Shujaiya, timur Kota Gaza.

Brigade Golani didirikan pada 22 Februari 1948, sebelum berdirinya Negara Israel, brigade ini menjadi pasukan elite yang berperan dalam berbagai pertempuran, termasuk di sekitar Danau Tiberias.

Militer Israel mengakui kehilangan terburuknya dalam 68 tahun terakhir, pada peristiwa ini.

Brigade Golani, yang juga dikenal sebagai "Brigade 1," adalah brigade pertama yang bergabung dengan tentara Israel.

Spesialis dalam infanteri, brigade ini dianggap sebagai kekuatan elit dalam angkatan darat.

Prajurit Brigade Golani, khususnya unit seperti "Egoz," diakui sebagai tentara elit dengan pelatihan intensif dan ujian ketat dalam penyergapan, strategi pengintaian, kamuflase, serta kekuatan fisik dan kemampuan tempur yang tinggi.

Brigade Golani menampilkan lambang pohon zaitun hijau di latar belakang kuning.

Benderanya terdiri dari dua segitiga berwarna hijau dan kuning, sementara para prajuritnya mengenakan topi coklat khas.

Sesuai namanya, pasukan Brigade Golani awalnya ditempatkan di lembah dan perbukitan di Galilea Bawah.

Markas besarnya terletak di kamp antara Akko dan Nahariya.

Anggota brigade ini tergabung dari geng Zionis yang eksis sebelum berdirinya Israel, penduduk pemukiman di zona pertempuran, dan rekrutan dari daerah lain.

Sejumlah besar pemimpin politik dan militer di Israel memiliki pengalaman bertugas di Brigade Golani.

Ariel Sharon, mantan Perdana Menteri Israel, memulai karirnya di Golani setelah diangkat sebagai komandan kompi pasca-perang tahun 1948.

Gideon Sa'ar, politisi terkemuka dan mantan menteri Israel, juga memiliki pengalaman bertugas dalam barisan Brigade Golani.

Kepala Staf dan pengemudi, Gabi Ashkenazi, memiliki pengalaman di Brigade Golani, menjadi anggota brigade pada Perang Lebanon 1982 dan berpartisipasi dalam pertempuran signifikan seperti Kastil Shaqif, Nabatieh, dan Jabal Barouk.

Antara tahun 1997 dan 1998, brigade ini dikomandoi oleh mantan Kepala Staf, Gadi Eisenkot. Sebelumnya, dipimpin oleh Kolonel Ghassan Alian, seorang Arab Druze, dari tahun 2013-2014. Alian terluka dalam pertempuran di Shujaiya, timur Kota Gaza, pada tahun 2014.

Batalyon bagian dari Brigade Gonani, terdiri atas:

-Batalyon Barak
-Batalion Gideon
-Unit Khusus Egoz atau Unit Gerilya dan Perang Perkotaan

-Batalyon Komunikasi Khusus
-Batalyon Insinyur Tempur
-Batalyon anti-tank Orev
-Pertempuran brigade
- Batalyon Pengintai

- Brigade Golani telah terlibat dalam sejumlah pertempuran signifikan dalam sejarah Israel, termasuk konflik melawan pasukan di Lebanon, Suriah, Yordania, dan Irak, sebagaimana diakui oleh tentara Israel.

Selama agresi tripartit terhadap Mesir pada tahun 1956, wilayah Rafah diduduki oleh Mesir, membuka jalan bagi pasukan Israel untuk memasuki Semenanjung Sinai.

Operasi Alpha, antara tahun 1965 dan 1967, melibatkan Brigade Golani sebagai upaya untuk menunjukkan dominasi politik dan militer Israel di Timur Tengah, sekaligus sebagai respons terhadap serangan gerilyawan Palestina.

Pertempuran yang mencolok termasuk Tal Al-Fakhar dengan pasukan Suriah pada tahun 1967 di pinggiran Dataran Tinggi Golan.

Brigade Golani juga memainkan peran sentral dalam Operasi Perisai Pertahanan pada tahun 2022, di mana pasukan Israel menyerbu Tepi Barat, khususnya kamp Jenin yang menjadi saksi pertempuran sengit pada periode tersebut.

Pada Perang tahun 2006, brigade ini terlibat dalam pertempuran melawan pejuang Hizbullah di Bint Jbeil, Lebanon selatan.

Dalam beberapa tahun terakhir, Brigade Golani terlibat dalam pertempuran di wilayah Shujaiya, sebelah timur Kota Gaza.

Selama perang tahun 2014, brigade ini terlibat pertempuran sengit dengan pejuang Hamas.

Bahkan, komandan brigade saat itu, Ghassan Alian, terluka oleh para pejuang Hamas dalam konfrontasi tersebut.

Baru-baru ini, Alyan mengakui bahwa pertempuran di Shujaiya adalah pertempuran paling berat yang pernah ia alami selama berdinas di Brigade Golani.

Setelah meletusnya konflik saat ini pada tanggal 7 Oktober, Menteri Pertahanan Israel, Yoav Galant, mengumumkan bahwa pasukan Brigade Golani telah kembali ke Shujaiya.

Seorang komandan brigade, Letnan Kolonel Tomer Greenberg, bersumpah untuk "menutup catatan dengan Shujaiya" dalam sebuah video yang beredar, namun sayangnya, dia gugur bersama dengan 7 tentara dan perwira lainnya di daerah sekitarnya, di sebelah timur Kota Gaza.***


Dapatkan update berita Indonesia terkini 2024 serta info viral terbaru hari ini dari situs SwaraWarta.co.id melalui platform Google News.

Ketik kata kunci lalu Enter