Tfd6BUC8TSd7TSMoTpW9GUr0BA==

Kisah Nabi Harun dan Keterhubungannya dengan Kisah Nabi Musa AS

Nabi Harun
Kisah Nabi Harun AS - SwaraWarta.co.id (Sumber: Pinterest)


SwaraWarta.co.id - Disebutkan dalam Kisah Nabi Harun, Nabi Harun AS, lahir dari keluarga Israel yang taat di Mesir pada masa di mana orang Israel dipersekusi secara brutal di bawah pemerintahan Firaun yang zalim.

Dalam Kisah Nabi Harun, beliau dikenal sebagai kakak tertua dari Nabi Musa.

Dalam Kisah Nabi Harun ini terhubung dengan Nabi Musa AS dan Juga Firaun.


Mimpi Buruk Firaun


Firaun Mesir sangat ketakutan karena melihat sebuah visi bahwa ia akan digulingkan oleh Bani Israel; ia bermimpi tentang api yang berkobar dari Yerusalem, membakar rumah-rumah orang Mesir dan orang Koptik, namun tidak menyentuh anak-anak Israel.

Dalam kecemasan, ia memanggil para imam, menteri, dan ahli sihirnya dan menceritakan visi yang menakutkan itu.

Mereka menyimpulkan bahwa seorang anak laki-laki akan lahir di antara orang Israel yang akan menyebabkan kejatuhan Mesir.

Maka, dikeluarkanlah sebuah perintah yang tentunya membuar seluruh masyarakat Mesir cemas terutama yang memiliki anak laki-laki karena perintah kepada tentara Mesir itu berisi suruhan untuk menghilangkan semua bayi laki-laki yang lahir dari orang-orang Israel.


Penduduk Mesir di Bawah Penindasan Firaun


Para Firaun dan orang Mesir dipaksa untuk bekerja tanpa atau dengan kompensasi minimal.

Mereka menderita penindasan tanpa henti, kehilangan hak-hak mereka, dan dianggap sebagai warga negara yang rendah.

Orang Mesir memuja Firaun dan melaksanakan semua permintaannya tanpa pertanyaan. Mereka menyembah para dewa yang didukung oleh Firaun.

Ketakutan akan kekuasaannya membuat siapapun tidak berani melawannya, karena itu hanya akan berarti kematian.

BACA JUGA: Kisah Nabi Syuaib dan Orang-Orang Madyan

Meskipun mungkin mereka tidak percaya pada politeisme, namun mereka mengikuti jalan Raja mereka tanpa protes.

Para bijak kemudian mengusulkan kebijakan berikut kepada Firaun untuk mengatur penghilangan tersebut: anak laki-laki akan "dilenyapkan" pada tahun pertama tetapi diselamatkan untuk hidup pada tahun berikutnya.

Melihat ini sebagai solusi yang ekonomis dan sosial yang layak, Firaun menyetujui dan menerapkan langkah tersebut.


Kisah Nabi Harun Berkaitan Erat dengan Kisah Nabi Musa, saudaranya.


Nabi Harun AS
Kisah Nabi Harun AS - SwaraWarta.co.id (Sumber: Pinterest)





Kisah Nabi Harun mungkin kurang dikenal dibandingkan dengan saudaranya, Nabi Musa AS.

Kisah Nabi Harun  sering disebutkan dalam Al-Qur'an bersama Musa karena keduanya begitu erat hubungannya.

Namun demikian, Allah  telah memilih dan menetapkan Harun AS untuk kenabian untuk memperingatkan Firaun dan membimbing Bani Israel.

Berpindah beberapa tahun, Allah SWT memerintahkan Musa AS untuk bertemu dengan Firaun dan para pemimpinnya serta menjadi perantara untuk pembebasan orang Israel.

Nabi Musa merasa gugup. Ia merasa bahwa gangguan bicaranya akan berdampak negatif pada pertemuan dengan Firaun dan para pemimpin lainnya.

Saudaranya, Harun, adalah seorang pembicara yang fasih, sehingga Musa AS memohon kepada Allah SWT untuk menunjuk Harun AS sebagai pembantunya.

Demikianlah kesederhanaan Musa AS tercermin dalam ayat ini; ia memohon kepada Allah SWT untuk mendatangkan bantuan dari saudaranya.

Ia meminta agar Harun AS menjadi mitra dalam misi ini untuk mendukung dan memberinya kekuatan sehingga mereka dapat menyelesaikan tugas tersebut bersama.

BACA JUGA: Kisah Nabi Ilyasa: Sejarah, Mukjizat, serta Perjuangannya dalam Menegakkan Tauhid Kepada Allah SWT

Pertemuan Musa dan Harun dengan Firaun


Ketika kisah Nabi Musa AS diceritakan, baik ia maupun Harun AS berhasil mendapatkan audensi dengan Firaun.

Namun, dialog tidak berlangsung seperti yang mereka harapkan — alih-alih melepaskan Bani Israel, Firaun menyebut Musa AS sebagai seorang ahli sihir.

Selanjutnya, Firaun mengadakan kontes antara Musa AS dan beberapa ahli sihir terkenal dalam upaya untuk mencemarkan dan mempermalukannya. Namun, Musa AS keluar sebagai pemenang.

Merasa terhina dan terancam, Firaun mengeluarkan penindasan brutal atas Bani Israel.

Ia memerintahkan tentaranya untuk melenyapkam anak-anak laki-laki orang Israel, memperkosa wanita-wanita mereka, dan memenjarakan siapa pun yang berani melawan.


Di tengah-tengah penindasan yang keras, Nabi Musa AS dan Nabi Harun AS memimpin Bani Israel keluar dari Mesir.


Nabi Harun
Kisah Nabi Harun - SwaraWarta.co.id (Sumber: Pinterest)



Meskipun telah diselamatkan dari penindasan Firaun, Bani Israel terbiasa dengan kebiasaan lama mereka di Mesir. Seperti pepatah yang mengatakan, "kebiasaan lama sulit untuk diubah," dan pengaruh Firaun meninggalkan bekas yang serius pada jiwa mereka.

Meskipun Nabi terus-menerus mengingatkan untuk meninggalkan penyembahan berhala, mereka merasa tertarik pada penyembahan berhala.

Ketika Nabi Musa AS naik ke Gunung Sinai untuk menerima Sepuluh Perintah dari Allah SWT, Nabi Harun AS mengambil alih kepemimpinan atas Bani Israel. Selama empat puluh hari, Nabi Musa AS pergi.

Selama ketiadaan ini, seorang pengikut pemberontak bernama Samiri semakin gelisah dan condong kepada kejahatan.

Akhirnya, ia mengumpulkan dan melelehkan semua perhiasan emas mereka, menciptakan sebuah anak lembu emas berongga.

BACA JUGA: Kisah Nabi Ishaq, dan Keterhubungannya dengan Nabi Ibrahim, Esau, dan Nabi Yaqub

Anak lembu ini dirancang untuk menghasilkan suara yang aneh saat angin bertiup melaluinya.

Karena hati mereka lemah, mereka menemukan suara itu menarik, sesuatu yang supernatural.

Tidak lama setelah itu, sekelompok orang di antara Bani Israel mulai menyembah berhala itu.

Bani Israel begitu mudah disesatkan sehingga mereka bahkan mengancam akan membunuh Nabi Harun AS jika berani menghentikan mereka. Nabi Harun AS merasa tidak berdaya.

Kisah ini berbeda dari versi Alkitab di mana Harun (nama Yahudi-Kristen untuk Harun) bertanggung jawab atas pembuatan anak lembu tersebut.

Ketika Nabi Musa AS kembali, ia menyaksikan Bani Israel menari dan menyembah anak lembu emas dengan sedih.

Kemarahan Musa kemudian ditujukan kepada saudaranya, yang telah diberinya tanggung jawab. Kemarahan Musa AS mereda ketika ia memahami ketidakberdayaan saudaranya.

Samiri diusir dan dipaksa hidup sebagai orang terbuang. Kemudian, Musa menyampaikan pesan kepada kaumnya, mendorong mereka untuk mencari ampunan Allah SWT.

Musa AS memilih tujuh puluh orang tua di antara Bani Israel untuk pergi ke Gunung Sinai, di mana ia memerintahkan mereka untuk memohon ampunan Allah atas pelanggaran serius mereka.

BACA JUGA: Bagaimana Sikap Nabi Yusuf Ketika Saudara-saudara dan Ayahnya Datang ke Istana?


Wafatnya Nabi Harun AS


Nabi Harun AS meninggal beberapa waktu sebelum saudaranya Musa AS, ketika Bani Israel, kaumnya, masih dalam perjalanan melintasi padang gurun.

Kehadiran Nabi Harun AS memiliki dampak besar pada sejarah Bani Israel.

Dia dipilih oleh Allah SWT untuk membantu saudaranya, Nabi Musa AS, dalam tugasnya untuk membebaskan Bani Israel dari perbudakan di Mesir.


Dalam Kisah Nabi Harun AS ini, beliau dikenal sebagai pembicara yang fasih dan menjadi pendamping penting bagi Musa dalam misi mereka.***


Dapatkan update berita Indonesia terkini 2024 serta info viral terbaru hari ini dari situs SwaraWarta.co.id melalui platform Google News.