Tfd6BUC8TSd7TSMoTpW9GUr0BA==

Bahaya Daun Bawang Bagi Kesehatan Tubuh

Bahaya Daun Bawang Bagi Kesehatan Tubuh
Bahaya daun bawang (Dok. Ist)


SwaraWarta.co.id - Sampai saat ini, belum ada efek samping yang diketahui dari mengonsumsi daun bawang secara berlebihan. 

Namun, jika Anda memiliki riwayat alergi terhadap bahan-bahan tertentu, ada kemungkinan bahwa Anda dapat mengalami reaksi alergi setelah mengonsumsi daun bawang. 

Reaksi alergi yang mungkin terjadi termasuk kulit gatal, ruam kulit, bersin-bersin, dan sesak napas.

Baca Juga:

Jenis Sayuran yang Biasa Dijadikan Sebagai Salad, Benarkah Rasanya Lezat?

Jika Anda memiliki keluhan atau reaksi alergi setelah mengonsumsi daun bawang, penting untuk segera menghubungi dokter atau tenaga kesehatan terdekat untuk mendapatkan diagnosis yang tepat dan perawatan yang diperlukan.

Selain itu, terlalu banyak mengonsumsi daun bawang, bahkan jika dikonsumsi dalam jumlah yang wajar, dapat menyebabkan beberapa masalah pencernaan seperti kembung, diare, atau perut kembung. 

Oleh karena itu, sebaiknya konsumsi daun bawang sesuai dengan porsi yang direkomendasikan untuk menghindari efek samping yang mungkin terjadi.

Baca Juga:

7 Jenis Sayuran yang Biasa Dijadikan Sebagai Sop, Benarkah Lebih Bergizi?

Sebagian besar efek samping yang terjadi dari mengonsumsi daun bawang dianggap ringan dan dapat diatasi dengan mengurangi dosis atau menghentikan penggunaan. 

Namun, jika Anda mengalami efek samping yang serius atau memburuk, seperti kesulitan bernafas atau pembengkakan wajah, leher, atau lidah, segera hubungi dokter atau tenaga medis profesional untuk mendapatkan perawatan darurat.

Manfaat Daun Bawang Secara Umum

Bahaya daun bawang (Dok. Ist)

Selain memiliki dampak negatif, Daun bawang memiliki banyak manfaat bagi kesehatan tubuh kita. Berikut adalah beberapa manfaatnya:

1. Baik untuk program diet

Mengonsumsi daun bawang dapat membantu program diet karena daun bawang kaya akan serat dan rendah kalori. 

Baca Juga:

Manfaat Kembang Kol untuk Kesehatan Tubuh: Sayuran Kaya Gizi dan Berguna

Daun bawang juga tinggi kandungan air dan serat sehingga dapat menunda rasa lapar dan membantu mengurangi jumlah makanan yang dikonsumsi.

2. Melindungi jantung

Daun bawang mengandung vitamin K yang membantu melindungi jantung dan meningkatkan peredaran darah. 

Selain itu, daun bawang juga mengandung flavonoid yang dapat menurunkan tekanan darah dan kolesterol.

3. Meredakan nyeri saat menstruasi

Daun bawang mengandung mangan yang membantu meredakan nyeri saat menstruasi.

4. Meredakan stres

Daun bawang mengandung vitamin B6 dan kaemferol yang dapat membantu meredakan stres dan kelelahan.

5. Meminimalisir resiko kanker

Daun bawang mengandung kamferol dan kaemferol yang terbukti meminimalisir risiko kanker dan penyakit kronis lainnya.

Baca Juga:

5 Jenis Sayuran yang Biasa Dijadikan Jus, Sudah Pernah Coba?

6. Mengontrol tekanan darah

Daun bawang mengandung kalium yang dapat membantu mengontrol tekanan darah.

7. Mengatasi infeksi

Daun bawang mengandung vitamin A dan fruktan yang membantu mempercepat penyembuhan infeksi.

8. Menjaga kesehatan janin

Daun bawang aman dikonsumsi selama kehamilan dan dapat membantu menjaga kesehatan janin.

9. Menjaga kadar kolesterol dalam batas normal

Daun bawang mengandung alisin yang dapat membantu menjaga kadar kolesterol pada batas normal.

10. Meminimalisir resiko katarak

Mengonsumsi daun bawang secara rutin dapat meminimalisir risiko katarak pada usia tua.

Daun bawang dapat disimpan baik di tempat dengan suhu ruangan ataupun dalam kulkas. 

Saat memilih daun bawang, hindari daun yang sudah kuning. Daun bawang dapat diolah menjadi berbagai hidangan dan biasanya dikonsumsi secara matang. 



Dapatkan update berita Indonesia terkini 2024 serta info viral terbaru hari ini dari situs SwaraWarta.co.id melalui platform Google News.

Ketik kata kunci lalu Enter