Tfd6BUC8TSd7TSMoTpW9GUr0BA==

Perkumpulan Guru Tolak Wacana Prabowo Gibran Gunakan Dana Bos untuk Danai Program Makan Siang Gratis

 

Simulasi program makan siang gratis
Simulasi program makan siang gratis
( Dok. Istimewa


SwaraWarta.co.id
- P2G menolak program makan siang gratis dari pasangan nomor 2 Prabowo Gibran yang menggunakan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS). 

"Ini sama saja dengan memberi makan gratis siswa dengan cara mengambil jatah makan para gurunya. Sebab ada guru honorer yang hanya mengandalkan dana BOS," ucap Iman dalam keterangan resmi, Sabtu (2/3).

Menurut Kepala Bidang Advokasi Guru P2G, Iman Zanatul Haeri, dana BOS telah digunakan untuk membayar gaji guru dan tenaga guru honorer

Meskipun Iman berharap anak-anak Indonesia bisa mendapatkan asupan gizi yang cukup, ia juga menekankan pentingnya memberikan perhatian pada gizi para guru.

Iman menilai bahwa program makan siang gratis yang dianggarkan dari dana BOS berpotensi mengganggu kesejahteraan guru serta menghambat kemajuan pendidikan di Indonesia. 

Ia menuntut agar program makan siang gratis tidak boleh membebani Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

"Apalagi kalau harus menanggung beban makan siang gratis. Kita perlu mendiskusikan ini secara serius ketika presiden terpilih nanti sudah ditetapkan Komisi Pemilihan Umum (KPU)," ujarnya.

Iman juga memberikan peringatan mengenai tren turunnya dana BOS dari pemerintah pusat setiap tahunnya. 

Pada tahun 2022 hingga 2023, dana BOS dipangkas hingga Rp 539 miliar. Ia khawatir jika usulan makan siang gratis dari dana BOS terus diterapkan, maka justru akan memperburuk situasi pendidikan di Indonesia.

"Artinya, untuk sepiring nasi anak sekolah seharga Rp15 ribu saja pemerintah belum bisa memenuhinya. Jadi, tidak bisa diambil dari anggaran BOS yang jelas-jelas kurang," katanya.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, hadir dalam acara simulasi makan siang gratis di SMP Negeri 2 Curug, Tangerang, Banten. 

"Pola pendanannya, nah ini Pak (Airlangga), kita mengusulkan melalui BOS Spesifik atau BOS Afirmatif untuk khusus penyediaan makan siang bagi siswa. Ini bisa dengan rekening yang terpisah untuk setiap sekolah, dari BOS Reguler dipisah dengan BOS Afirmatif atau Spesifik ini," usul Zaki kepada Airlangga di SMPN 2 Curug, Tangerang.

"Penyalurannya melalui rekening sekolah langsung. Untuk kegiatan pendampingan dan organisasi perangkat daerah (OPD) ini didanai oleh APBD, ketersedian dana sekolah dan pemantauan oleh pemerintah daerah ini semua dari APBD kabupaten/kota," sambungnya

Acara ini diinisiasi oleh Pemerintah Kabupaten Tangerang dan dibiayai menggunakan dana Dinas Pendidikan Kabupaten Tangerang, bukan dari APBN. 

Ada empat menu makan siang yang disajikan, yaitu nasi ayam, nasi semur telur, gado-gado, dan siomay, untuk empat kelas yang terdiri dari sekitar 900 murid di sekolah tersebut.

Walaupun Airlangga tidak langsung menyetujui usulan tersebut, ia mengatakan bahwa dana BOS memang dapat digunakan untuk mendanai program makan siang gratis Prabowo-Gibran. 

Program ini diusulkan oleh Ketua Tim Kampanye Daerah Prabowo-Gibran DKI Jakarta, Ahmed Zaki Iskandar, yang juga hadir dalam acara tersebut.

"Kalau model untuk SD-SMP kita relatif punya sistem, punya pipeline anggaran, salah satunya melalui BOS, dan secara spesifik itu bisa dibuat," ujarnya.



Dapatkan update berita Indonesia terkini 2024 serta info viral terbaru hari ini dari situs SwaraWarta.co.id melalui platform Google News.

Ketik kata kunci lalu Enter