Tfd6BUC8TSd7TSMoTpW9GUr0BA==

Soal Pengiriman Surat Suara ke Taipei Terlalu Cepat, Presiden Jokowi Buka Suara

Surat Suara
Surat Suara-SwaraWarta.co.id (Sumber: Grid.Id)


SwaraWarta.co.id - Presiden Jokowi memberikan alasan terkait pengiriman lebih awal surat suara untuk Pemilu Serentak 2024 kepada warga negara Indonesia (WNI) di Taipei, Taiwan.

Informasi tersebut diterima Jokowi, dan ia mengungkapkan bahwa kendala jadwal operasional kantor pos di Taipei menjadi penyebab utama.

Jokowi, di Istora Senayan, Jakarta, Sabtu (30/12), menyatakan bahwa kekhawatiran muncul karena penutupan kantor pos yang cukup lama selama perayaan tahun baru di Taipei.

Oleh karena itu, pengiriman dilakukan lebih awal untuk menghindari masalah logistik.

Meskipun mengetahui informasi tersebut, Jokowi memilih untuk tidak memberikan komentar lebih lanjut dan menyerahkan hal tersebut kepada Ketua KPU, Hasyim Asy'ari.

Ia menyatakan bahwa aspek teknis akan dijelaskan oleh Ketua KPU.

Hasyim Asy'ari telah menjelaskan bahwa memang terjadi pengiriman surat suara ke WNI di Taipei diluar jadwal yang telah ditentukan.

Jadwal seharusnya surat suara dikirim melalui pos pada 2-11 Januari 2024. Namun, Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN) Taipei telah melakukan pengiriman pada tanggal 18 dan 25 Desember 2023.

Jumlah total 31.296 amplop surat suara telah dikirimkan ke WNI di Taipei.

Amplop tersebut berisi surat suara untuk pemilihan presiden dan legislatif di DKI Jakarta II.

Hasyim mengungkapkan bahwa surat suara tersebut dianggap rusak dan tidak akan diperhitungkan dalam catatan resmi.

Penjelasan ini diberikan Hasyim dalam konferensi pers di Kantor KPU RI, Jakarta, pada Selasa (26/12). Ia menyatakan bahwa surat suara yang dianggap rusak tidak akan masuk dalam formulir C hasil luar negeri pos.

Keputusan ini menimbulkan berbagai pertanyaan terkait proses dan alasan pengiriman di luar jadwal yang telah ditetapkan.

Masyarakat pun menantikan penjelasan lebih lanjut dari pihak terkait, khususnya Ketua KPU.

Penting untuk memahami bahwa Pemilu Serentak 2024 merupakan momentum penting bagi demokrasi Indonesia.

Pengiriman surat suara yang dilakukan di luar jadwal tentu menimbulkan kekhawatiran terkait keabsahan dan kelancaran proses pemilihan.

Dalam konteks ini, transparansi dan akuntabilitas menjadi kunci untuk menjaga integritas pemilihan.

Harapan masyarakat adalah agar penjelasan teknis yang dijanjikan oleh Ketua KPU dapat memberikan gambaran yang jelas dan memuaskan terkait keputusan ini.

Penting juga untuk memastikan bahwa kesalahan atau ketidaksesuaian dalam pengiriman surat suara tidak akan berdampak negatif pada hasil akhir pemilihan.

Kepercayaan masyarakat terhadap proses demokrasi harus tetap terjaga, dan tindakan korektif perlu dilakukan jika ditemukan ketidaksesuaian.

Seiring berjalannya waktu, diharapkan semua pihak terlibat dapat memberikan penjelasan yang komprehensif dan memastikan bahwa setiap langkah dalam proses pemilihan dilakukan dengan integritas tinggi.

Masyarakat berharap agar pemilihan ini dapat berlangsung dengan lancar dan menghasilkan pemimpin yang dipilih secara adil dan transparan sesuai dengan kehendak rakyat.***



Dapatkan update berita Indonesia terkini 2024 serta info viral terbaru hari ini dari situs SwaraWarta.co.id melalui platform Google News.

Ketik kata kunci lalu Enter